Tuesday, September 9, 2014

Aquarium



Benar sekiranya dahulu,
Seseorang dianggap,
Duduk di dalam 'kepompong' biah solehah,
Atau lebih ekstremnya,
'Aquarium'

Menjumpai suatu peristiwa yang membutuhkan dia untuk berhadapan dengan manusia sebenar, 
Mungkin bakal membuatkan dia,
dan kelompoknya bangun daripada lamunan dan selesa.

Dunia itu,
Penuh ragamnya. 
So does the human
Jadikanlah segalanya, 
Jalan untuk muhasabah dan terus kuat.
Masih amat sedikit yang baru kita pelajari
Dan ada banyak lagi. 



Iaitu) orang-orang yang menyebut dan mengingati Allah semasa mereka berdiri dan duduk dan semasa mereka berbaring mengiring, dan mereka pula memikirkan tentang kejadian langit dan bumi (sambil berkata): "Wahai Tuhan kami! Tidaklah Engkau menjadikan benda-benda ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari azab neraka.


Friday, August 29, 2014

Ada drama di universiti?


بسم الله الرحمان الرحيم 

Saya sangat ingat dengan 
coretan seseorang ini :

"Insan yang membawa 
bulatan gembira ni,

Mujahadahnya lain

Pengorbanannya lain

Cara berfikirnya lain

Perbincangan amal dan 
gerak kerjanya lain

Semangat dan saiz pengembangan 
hidungnya lain.

Anda pasti kenal ini tulisan siapa bukan?

Kredit : (Buku 'sejak 2008')

Sementelah itu, 
Suka ingin saya kaitkan
'kata kata' di atas, 
dengan mereka yang juga 
mengikuti bulatan gembira. 

Amatlah terkesan apabila 
situasi-situasi yang berlaku 
di sekeliling saya, mengecam 
saya untuk membezakan 
status seseorang itu, 
samada orang itu mengikuti 
tarbiyah atau tidak.
Mengikuti bulatan gembira 
Atau tidak.

Saya tidak tahu menahu 
bahawa apa yang saya 
lakukan itu, salah atau betul. 
Anda rasa?

Kerana seringkali ujian-ujian
insan sekeliling itu, 
termasuk dalam 
list yang agak parah dalam
kehidupan saya.

Tetaplah selepas itu, 
Terimbau seerah Rasulullah 
(Shalallahu alaihi wasallam),
Dan berasa malu. 
Kerana insan yg marhaen ini, 
Bila datang saja masalah,
Hampir jatuh kepada putus asa. 

Sedangkan Baginda 
shalallahu alaih wasallam, 
Seorang nabi! 
Tetapi tidak terduga onak 
yang parah baginda hadapi.
Begitupun, 
masih mampu tersenyum 
Mengubat lara. 
Saya kira,
Kerana itu generasi para sahabat
tidak lemah. 
Kerana mereka mempunyai
pemimpin yang sangat kuat.

Bukan mudah untuk 
memuaskan hati
orang lain. 
Bermuamalah sesama insan itu 
tetaplah penting 
dan perlu dititikberatkan.
Bukankah amal jamaie itu yang 
dituntut dalam melaksanakan 
gerak kerja da'wah?

Namun, saya kira . 
Lain orang lain fikrahnya.
Lain orang lain cara bergeraknya.
Lain orang lain semangatnya. 
Lain orang lain caranya 
menyelesai masalah.

Cuma saya tak faham, 
Ada orang yang payah 
mengekang nafsu amarahnya 
Lantas melampiaskan terhadap
orang lain. 
Padahal....

..........................................................

Selalu diajar di dalam 
bulatan gumbira,
Bahawasanya, 

Andai kita melihat salah orang lain,
Kita mesti melihat kesalahan kita 
pula selepas itu.

Sekiranya kita merasa marah 
terhadap orang lain,
Carilah sebanyak mungkin kebaikan 
yang dia pernah lakukan, 
yang mungkin kita lupa.

Sekiranya kita mengesyak sesuatu,
carilah ruang untuk bersangka baik
kepada pemberi musibah
bahawa Dia sedang mengajarkan 
kita sesuatu!

Tolong. 

Tolong hentikan drama universiti. 

Saya fikir, 
Sepatutnya kita tiada masa 
untuk memikirkan hal ehwal 
perasaan. 
Kerana pada saya, 

Kenapa kita mesti salahkan 
angin yang menjatuhkan 
buah dari pokoknya, 
Sedangkan ada orang yang 
menggoyangkan pokok itu.?

Kenapa kita mesti salahkan 
orang yang buat kita geram,
Sedangkan banyak lagi 
ruang daripada consequence 
kemarahannya tadi, 
untuk kita bermuhasabah?

Kalaulah Allah mengembalikan 
peperangan fizikal kepada 
negara kita.

Ada beza . Ada beza. 

Sekiranya anda merasa anda 
belum berada dalam tarbiyah, 
Saya merayu. 
Anda carilah peluang .
Untuk turut sama turun padang 
bekerja keras mendapatkan 
tarbiyah seterusnya menyebarkannya.

Saya merayu. 

Thank you Allah for this opportunity.




Dari meja penulis:
Menulis jangan dengan nafsu. 
Moga menulis dengan ilmu.

Penulis menghadapi sedikit 
tekanan perasaan.
Tetapi kerana memikirkan 
ada perkara yang lebih penting, 
In sha Allah penulis mampu 
untuk mengekang penyakit-2
perasaan tersebut. Hiyah !
الله مستعان