Saturday, October 4, 2014

Sepi yang sunyi


Adakalanya memang kita perlu bersendiri. 

Tanpa kita minta untuk bersendirian,
Kadang ke'sendirian' itu datang dengan sendiri.

Saya pernah mengalami fasa bersendirian itu.
Perit atau manis. 
Allahu taala a'lam. Dia pasti lebih mengetahui. 
Kadang saya rasa pahit, tetapi sebenarnya Dia ingin memberikan saya kemanisan.
Bilamana saya rasa manis, rupanya, Dia sedang menegur saya untuk meninggalkan kejahilan. 

Dulu, 
Saya sendiri yang memilih untuk bersendirian. 
Walaupun sebenarnya, saya ada 'steady friend' .
Sahabat saya itu teramatlah baik. 
Selalu menunggu saya , walaupun pergerakan saya yang agak lambat daripadanya.
Banyak kali saya kata, jangan selalu tunggu saya . 
Kerana saya tidak mahu menyusahkannya.
Dan itulah kebaikan dirinya, yang takkan saya lupa sampai bila-bila. 

Jadi, 
ketikamana, tiada lagi orang yang menunggu. Saya masih okay.
Saya kadang rasa senang apabila bersendirian. 
Kadang tu juga rasa, sepi. 
Dan sehinggalah datang waktu itu, 
Saya merasa sepi . Sepi yang teramat sangat.

Saya punya rasa sepi,
Melihatkan orang sekeliling saya bersama teman. Sedangkan saya bersendirian. 
Terutamanya apabila ada event2 besar. 
Mereka punya teman, untuk pergi bersama-sama. 

"Jagakan tempat saya nanti ye?"
"Nanti pergi sama-sama ye?"

Saya tahu. 
These situations are very common in  students' life. 

Saya terus cuba dan cuba menyingkap 'tarbiyah direct' yang Allah beri kepada saya, waktu itu.

Dan akhirnya, 
Saya rebah menangis , teringat persahabatan yang saya jalin bersama teman seperjuangan di sekolah atas bukit itu.

Namun, saya berdoa agar , 
terbitnya air mata itu, 
bukan menambahkan kelemahan pada diri saya. 
Tetapi membawa saya untuk menjadi lebih kuat daripada yang saya sangka.

Ternyata juga, 
Selepas itu, terngiang ngiang di kepala saya , 
Bahawasanya, 

Kerana kau bersendirian, kau lebih mampu ingat kepada-Nya. 
Daripada kau berada dengan seseorang yang kau hanya mampu berbual kosong dengannya. 
Kerana kau bersendirian, 
Kau mampu berfikir lebih banyak daripada yang kau expect kau dapat fikir.
Kerana bila kau tidak bersendirian, 
Kapan lagi kau akan berfikir tentang alam yang nantinya , kau akan bersendirian juga?

......................................................

Namun, saya perlu perbetulkan.
Fasa bersendirian itu, memanglah amat perlu bagi setiap hamba. 
Tapi, 
Bukan bermakna, dengan adanya sahabat, 
Telah terbantutnya usaha-usaha kita untuk terus mengingati-Nya, dan memuji-Nya.
Bukan semua orang mampu untuk bersendirian ke mana-mana dia pergi.

Kerana itulah, 
Kita digariskan mencari sahabat , yang boleh mengingatkan kita tentang , 
Apa yang sepatutnya kita fikirkan. 
Akhirnya nanti, 
Panji Islam itu akan tertegak dalam jemaah. 
Yang mana, pastinya dalam jemaah itu wujud sebuah 'bonding' yang mana 'bonding' itu tak mampu tergugah oleh apapun jika ia benar benar lillahitaala.


Kata sahabat long-distance saya, 

"Apa apa pun, kita sebenarnya memang perlukan juga kawan untuk kita survive. 
Tidak semua orang boleh bersendirian untuk sesetengah waktu" 

Terima kasih awak yg selalu memberi kata-kata semangat  bila bila saya perlukannya. 
Kadang, saya jadi kuat sebab awak la.
Kerana kata-kata awak yang seringkali menjadikan saya yakin pada pergantungan yang satu yang merupakan punca kekuatan, 
Iaitu hanya kepada Allah. 

.......................................................................................

                        

Sepi itu , 
Satu fasa . 

Bukan untuk kau jatuh .
Tapi untuk kau menyendiri
Menyedari kasih hakiki
Dari Dia Ilahi .

Thank you Allah for this opportunity.

.........................................................

Dari meja penulis : 

Entry banyak yang tertangguh .
Kadang draft banyak . Post entah bila lagi kerana kekangan internet.

Afwan kathiir. Penulisan kadang kurang kemas kerana penulis hanya update melalui telefon pintarnya :)


Tuesday, September 9, 2014

Aquarium



Benar sekiranya dahulu,
Seseorang dianggap,
Duduk di dalam 'kepompong' biah solehah,
Atau lebih ekstremnya,
'Aquarium'

Menjumpai suatu peristiwa yang membutuhkan dia untuk berhadapan dengan manusia sebenar, 
Mungkin bakal membuatkan dia,
dan kelompoknya bangun daripada lamunan dan selesa.

Dunia itu,
Penuh ragamnya. 
So does the human
Jadikanlah segalanya, 
Jalan untuk muhasabah dan terus kuat.
Masih amat sedikit yang baru kita pelajari
Dan ada banyak lagi. 



Iaitu) orang-orang yang menyebut dan mengingati Allah semasa mereka berdiri dan duduk dan semasa mereka berbaring mengiring, dan mereka pula memikirkan tentang kejadian langit dan bumi (sambil berkata): "Wahai Tuhan kami! Tidaklah Engkau menjadikan benda-benda ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari azab neraka.